Catatan · Non Fiksi

Cerita Singkat Awal Perantauan

Masih merasa asing.
Biasanya bilang “Assalamualaikum,” sekarang malah apa-apa “permisi mas/mbak/bu/pak”
Biasanya keluar kamar ada keluarga yang lagi nonton tv, sekarang keluar kamar cuma ada pintu kamar kos -_-
Biasanya meski di dalam kamar tetep dengar ramenya para bocah main atau anak tetangga nangis, sekarang yang didengar paling cuma suara Mickey (salah satu anjing tetangga kos) atau suara orang yang entah siapa
Biasanya di kamar suka nyanyi gak jelas dengan suara nyarin, sekarang telponan sama orang tua aja harus pelan biar gak ngeganggu penghuni kos lainnya
Biasanya kalau nonton Running Man ngakak se-ngakak ngakaknya, sekarang ketawa aja ditahan -_-
Biasanya keluar kamar langsung ke meja makan, sekarang mau cari makan harus jalan pp 30 menit
Biasanya habis maghrib ngaji, sekarang mau ngaji aja nunggu gak ada temen kamar biar gak ngeganggu
Biasanya ngaji dengan suara yang seperti biasa, sekarang ngaji aja suaranya pelannnn banget karena takutnya gak semua penghuni kos orang muslim atau mau mendengar suara orang mengaji
Terlalu banya biasanya dan sekarang yang sudah tidak biasa.
AKU RINDU! Kangen rumah, kangen kamar, kangen sepupu yang gak ada diemnya, kangen masakan mbah, kangen rujak, kangen beli-beli ke Tante Diah, kangen suara dek Amar dan dek Shafura nangis, kangen bau pamekasan, kangen semuaaaa
Padahal baru 4 hari di sini -_-
Iklan

One thought on “Cerita Singkat Awal Perantauan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s